DiaryHijaber
Udah Sholat, Belum? | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Udah Sholat, Belum?

(Diaryhijaber.com) -

Tedjo : “Sur! Sni dulu ada yang mau gue bilangin”
Surti : “......................” #berlalucantikbegituajah
Tedjo : “Gue manggil kok nengok aja nggak sih. Nyebelin!”

Hmm, ceritanya si Tedjo lagi bete tuh, Surti yang dipanggilin malah nengok pun nggak, cuek bebek kaya’ angkot yang suka parkir suka suka dia. Kesel pastinya emang kalo kita di posisi Tedjo. Apalagi kalo tuh orang cuman peduli ama kita kalo pas giliran dia butuh aja. Mulai baek baekin kita dah tuh. Bikin illfeel ya nggak sih??

Untung si Tedjo temen baek Surti, jadi Tedjo nggak yang marah marah banget kali. Coba bayangpun, kalo si Tedjo tuh posisi bos kerjanya Surti. Dipanggil panggil nggak nengok, nggak datang, nggak ngerespon sama sekali. Bisa bisa SP 1 ntar yang gantian silaturahim ke tempat Surti.

Bayangpun juga kalo kita berada di posisi Surti. Dan “Bos” kita itu adalah Allah pencipta kita, yang ngasih kita nyawa, yang ngasih kita nikmat nggak keitung, dan yang megang jadwal kita buat landing ke alam kubur nanti. Dia yang tiap hari manggilin kita 5 kali sehari tanpa bosen, ngingetin kita lagi dan lagi buat datang dan "laporan" ke Dia. Tapi kitanya malah sante syalala, drama aja seakan nggak ada apa- apa. Hari hari kita juga berlalu tanpa rasa bersalah sedikitpun.

Say, apa bener selama ini kita sayang sama Allah, ato cuma sekedar lipstik aja, biar manis manis aja dibibir?. Semua kelihatan kok dari kualitas kita ngejaga sholat kita. Ibarat kekasih nih, kita pasti seneng deket deket ama dia. Baru di tilpun suruh datang, langsung wuzz sampe, padahal tilpunnya pun belum slesei, pemirsa wkwkwkkw... Cie yang in love. Begitu juga kalo kita in love sama Allah, say. Adzan yang mendarat ditelinga, harusnya merdu banget buat didenger, dan kaya alarm aja ngingetin kalo kita udah dipanggil buat sholat. Bukannya malah, melebarkan selimut, nata bantal lagi, rapiin sprei, nyapuin kamar trus... bobok cantik maning, deeehhh.

Rasulullah shallallahu alaihi wa salam bersabda, “Sesungguhnya batasan antara seseorang dengan kekafiran dan kesyirikan adalah shalat. Barangsiapa meninggalkan shalat, maka ia kafir”(HR Muslim)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya amal hamba yang pertama kali akan dihisab pada hari kiamat adalah shalatnya. Apabila shalatnya baik, dia akan mendapatkan keberuntungan dan keselamatan. Apabila shalatnya rusak, dia akan menyesal dan merugi. Jika ada yang kurang dari shalat wajibnya, Allah Tabaroka wa Ta’ala  mengatakan,’Lihatlah apakah pada hamba tersebut memiliki amalan shalat sunnah?’ Maka shalat sunnah tersebut akan menyempurnakan shalat wajibnya yang kurang. Begitu juga amalan lainnya seperti itu.”  Dalam riwayat lainnya, ”Kemudian zakat akan (diperhitungkan) seperti itu. Kemudian amalan lainnya akan dihisab seperti itu pula.” (HR. Abu Daud)

Amirul Mukminin, Umar bin Al Khoththob radhiyallahu ‘anhu mengatakan, “Sesungguhnya di antara perkara terpenting bagi kalian adalah shalat. Barangsiapa menjaga shalat, berarti dia telah menjaga agama. Barangsiapa yang menyia-nyiakannya, maka untuk amalan lainnya akan lebih disia-siakan lagi. Tidak ada bagian dalam Islam, bagi orang yang meninggalkan shalat.“

Imam Ahmad rahimahullah juga mengatakan perkataan yang serupa, “Setiap orang yang meremehkan perkara shalat, berarti telah meremehkan agama. Seseorang memiliki bagian dalam Islam sebanding dengan penjagaannya terhadap shalat lima waktu. Seseorang yang dikatakan semangat dalam Islam adalah orang yang betul-betul memperhatikan shalat lima waktu. Kenalilah dirimu, wahai hamba Allah. Waspadalah! Janganlah engkau menemui Allah, sedangkan engkau tidak memiliki bagian dalam Islam. Kadar Islam dalam hatimu, sesuai dengan kadar shalat dalam hatimu”

Ibnul Qoyyim mengatakan, “Iman adalah dengan membenarkan atau meyakini. Namun bukan hanya sekedar membenarkan saja, tanpa melaksanakannya. Kalau iman hanyalah membenarkan saja, tentu iblis, Fir’aun dan kaumnya, kaum sholeh, dan orang Yahudi yang membenarkan bahwa Muhammad adalah utusan Allah dan mereka meyakini  hal ini sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka, tentu mereka semua akan disebut orang yang beriman“

Say, Allah nggak butuh kita buat nyembah Dia. Dia udah maha kuasa dan maha segala galanya, walo kita nggak perduli juga ama Dia. Allah nggak butuh sholat kita, justru kalo kita nggak sholat, kita sendiri yang rugi. Hati kita jadi keruh dan fisik kita nggak seger karena kepengaruh sama bete dihati.

Rasulullah SAW bersabda, “Tahukah kalian, seandainya ada sebuah sungai di dekat pintu salah seorang di antara kalian, lalu ia mandi dari air sungai itu setiap hari lima kali, apakah akan tersisa kotorannya walau sedikit?” Para sahabat menjawab, “Tidak akan tersisa sedikit pun kotorannya.” Beliau berkata, “Maka begitulah perumpamaan shalat lima waktu, dengannya Allah menghapuskan dosa.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Sholat lima waktu ibarat kita mandi 5 kali sehari. Badan pasti balik seger dan bersih, dan kitapun happy. Sebaliknya, kalo kita ninggalin kita sama aja nikmatin hari dengan kondisi badan yang nggak asik. Bayangpun gimana rasanya bu kalo sehari aja kita nggak mandi. Bau pasti, nggak nyaman iya, dan akhirnya pasukan lalatpun berdatangan karena ngirain suguhannya udah redi ajah, hee...

Itu baru badan yang kotor, bayangpun kalo hati kita kotor karena selalu ngedelay dan nge delete sholat kita. Bakal berdampak ke kehidupan kita banget say. Pikiran jadi ruwet, hidup nggak asik, dan virus macam galau, bete, stress jadi menu harian aja. Lah gimana, cahaya di hati aja nggak ada. Kaya’ kita maunya jalan jalan trus oke oke aja, padahal lampu buat penerangannya nggak ada bu. Nubruk lah, benjol sekalian itu kepala. Sakkiit kan????

*Jadi???

Emang mau nggak mau kita kudu ilangin itu ngeyel, males, dan nggak peduli kualitas sholat kita, gaes. Karena manusiawinya kita pastinya pengen hidup kita asik asik aja kan?? Dan hidup kita yang megang adalah Allah. Dengan sekali klik, Allah bisa ngerubah hidup kita dengan sangat lebih asik kalo kita taat dan jadi hamba yang baek. Bukannya itu yang selama ini kita pengenkan kan say?? Kan kan kan?????? :)

 

(NayMa/diaryhijaber.com)


 
       



RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top