Sayang Ke Diri Sendiri Aja Dulu | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Sayang Ke Diri Sendiri Aja Dulu

692 kali dilihat


(Diaryhijaber.com) - Banyak yang udah kita lakuin di umur kita sekarang. Tapi kalo kita tengok kebelakang bentaran, rasanya ada satu hal yang kadang sering loh kita lupain. Sayang sama diri sendiri... yeaa tuuh dia, hal yang kita anggap sepele, tapi sebenarnya ngebawa efek besar banget buat hidup kita. 

Kita sering ngebuat seneng orang lain, tapi jarang ngebuat happy diri sendiri. Kita mati matian berkorban buat orang lain, tapi kurang merhatiin tentang gimana biar diri kita nggak ngerasa kesiksa mulu’. Kita fokus ke gimana ngasih kebaikan ke orang lain, tapi sering lupa gimana cara ngejaga diri agar tetep baek, dame dan tenang. Kita sering ngasih hadiah buat orang lain, tapi belum tentu mau ngasih hadiah buat diri kita sendiri.  Dan seterusnya... dan seterusnya...

Padahal, saat kita terpuruk, belum tentu semua orang mau “mengangkat” diri kita agar kembali tegak berdiri. Saat kita sedih, belum tentu semua orang bisa ngertiin ato sekedar menghibur kita biar happy lagi. Saat kita jatuh, belum tentu semua orang ikut berduka cita buat kita. Saat kita sendiri, belum tentu orang lain, mau nemanin kita. Dan seterusnya, dan seterusnya... kita lupa pas saat buruk itu kejadian, kadang teman baik kita cuman Allah, dan diri kita sendiri... aja. 

Next, sayang sama diri kita sendiri, pelajarannya adalah bukan ajakan buat ngerasa egois, selfish, ato apapun itu. Tapi sayang diri sendiri itu adalah tentang kasih sayang, ngejaga, ngerawat dan ngelindungin diri kita. 

Saat kita sayang ama diri sendiri, kita nggak akan rela diri kita tuh jadi bahan ejekan dan tertawaan ato apapun lah perendahan dari orang laen. Jadilah kita belajar ngejaga sikap, kehormatan, penampilan, perkataan, dan banyak lagi deh. Bukan semata mata cuma demi ngehindarin apapun omongan orang, tapi demi menghargai diri sendiri dan menempatkan diri kita diposisi yang pantas dihormatin dan di istimewakan. 

Saat kita sayang ama diri sendiri, inshaallah kita juga nggak akan gampang sakit di badan kita. Karena kita ngerti gimana cara ngejaga buat tetep sehat, dan ngerti tentang apa yang dibutuhin ato yang kudu kita dijauhin biar diri kita tetep stay di area sehat dan nyaman itu. Kita ngejaga pola hidup sehat, pola pikir sehat, dan pola iman sehat.  Biar diri kita selalu dalam keadaan sehat dan kejaga. Secara, yang disayang kan emang kudu dijaga, kan?

Saat kita sayang ama diri sendiri, kita nggak akan gampang kegoda kiri kanan ama yang akan nyakitin diri kita. Salah satu contoh gampangnya, asal comot aja milih temen tanpa mikir. Uyee, emang sih temen nggak boleh pilih pilih, katanya. Tapi emang kudu dipilah bu. Secara, temen apalagi yang deket, emang pasti bakal sedikit banyak ngasih pengaruh juga ke kitanya, entah itu baek ato buruk. Betul nggak, say?

Saat kita sayang sama diri sendiri, kita akan juga gampang move on dari banyak hal yang nggak asik buat diri kita. Yang dulu punya mantan pun, bisa dengan gampang say bye bye dan mulai hidup baru. Dalam pikirannya, “ngapain kudu nyiksa diri dengan orang yang nggak pernah mikirin kita sebesar kita mikirin dia???”. Ato malah kalo dulu si mantan pernah nyakitin dia dalem dalem gitu. Lah ngapain kudu nyiksa diri dengan tetep nggak move on, kalo dah jelas jelas dia aja udah tega nyakitin kita???. Ato malah kalo yang masih pacaran, bisa bisa milih putus juga bu. Secara deket deket tanpa hubungan nikah itu dosa, lah ngapain nambah nambahin dosa, nyiksa diri kan namanya.

Saat kita sayang sama diri sendiri, kita nggak akan terlalu ngoyo membebani diri dengan suatu masalah. Kita bakal lebih deket juga dengan Allah, karena kita tau hanya Dialah jalan keluar dari semua masalah. Kita bisa bilang ke diri sendiri, kalo kita bakal ngehandle semaksimal yang kita bisa, sisanya kita serahin semua sama Allah yang kuasa. Setelah itu, inshaAllah kita nggak bakal stress, jenuh, bosen apalagi ampe putus asa sama hidup kita. 

Dan seterusnya... dan seterusnya...

Intinya, kita cuma pengen hanya kebaikan yang melekat di diri kita. Dan untuk semua itu, kitalah nahkoda utamanya, pengambil keputusannya, dan pemimpin yang dari diri kita.
Saat kita sayang sama diri sendiri, sebenarnya kita lagi menghargai ciptaan Allah, yaitu diri kita ini. Kita juga belajar bersyukur yaitu dengan ngejaga dan ngerawat ciptaannya ini biar tetep selalu sehat dan baik baik saja.

Jadi, sudahkah kita sayang ke diri sendiri... dulu??
Dan atau sudahkah hari ini kita belajar buat sayang diri sendiri... dulu??
Jawabannya kembali ke diri kita sendiri, gaes. 


(NayMa/diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE