Ngendalikan Diri Itu Penting, Kawan | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Ngendalikan Diri Itu Penting, Kawan

(Diaryhijaber.com) - Apa yang bakal kejadian kalo kita yang lagi naek mobil sambil nyanyi nyanyi cantik, eeeh tiba tiba pas nginjak rem, taunya si Rem itu nggak berfungsi, alias blong? Alternatip pertama sih kita pasti panik, trus nangis, bisa juga phone a friend, ask the audience atau segera taubat nasuha... wkwkwkkw... secara, bisa dipastiin nasib kita berikutnya, ya kalo nggak nubruk sesuatu minimal pohon atau trotoar, atau bisa pula nyelem nyelem cantik di sungai ditemani langsung ama mobil kita tersebut sodara sodara. Hmmm... dont try this at home ya pemirsah.

Apapun bahasanya, saat rem itu blong pasti kejadian yang nggak enak, macam kecelakaaan atau nubruk syalala tadi bisa kejadian di kita sewaktu waktu.

Nah itu kalo kejadiannya di mobil say, lalu apa kabar kalo kejadiannya di kita?

*Kok?

Yoa, gimana kalo dalam kehidupan sehari hari kita udah nggak pake lagi yang namanya rem atau kontrol diri yang pakem buat diri kita? Contoh ni, kalo udah marah... beuh bisa selesai tuh suasana. Secara acara banting membanting barang barang nggak dilewatkan, acara maki memakipun dilakukan. Kalo perlu lanjot pake kekerasan fisik, psikis, nyakitin ati, jantung, paru paru sampe empedunya juga buuu'. Next, mampirlah dia di acara kriminal di tipi. Ngeksis sih bu, cuman dengan titel "tersangka". Duuhh, kasiaaann...

Sebaliknya, pas dia lagi happy, wuh semua mua seakan kudu ngerti tentang ke- happy-annya itu. Ditulislah status di medsos, di bb, kalo perlu pake pengumuman lewat toa masjid. Wkwkkwwk... lebay nggak sih, say????

Atau kalo udah belanja, butuh nggak butuh dibelii aja semuanya. Nggak perduli berapa harga dan bentuknya, yang penting judulnya uangnya masih ada, udah habisin sekalian. Akhirnya, saking banyaknya barang yang dibeli, pulang pulang gantian dia yang buka toko dirumah loh cyin. Wuduh, keren nggak tuh? heeee...

Ato ato kasus laen, pas udah keasikan maen. Dari mulai si matahari bangun, trus berangkat kerja, dan akhirnya bobok lagi, kita mah masih aja betah pantengin tuh permaenan, nggak abis abis. Nggak ada tuh judulnya varises di tulang belakang.

Padahal, kalo udah begitu, akhir akhirnya pasti nyesel lho, gaes. Gimana nggak kesempatan kebuang percuma, uang kebuang sia sia, dan yang paling penting waktu yang nggak bisa balik itu, ikut ikutan kebuang nggak guna. Yaaahh... begitulah nasib "cewek rem blong" yang nggak peduli amat sama acara ngendaliin diri dari semua keinginan dan nafsu diri dia. Dan sayangnya lagi, saat dia kadung nyesel, dia nggak bisa dengan gampang NGEBALIK KEADAAN BUAT JADI SEPERTI SEMULA. Akhirnya, sedih deh, nyesek deh, nggak bisa nikmatin hidup kita deh.

Gaes, padahal apapun itu, kalo yang namanya keinginan apalagi nafsu dunia, nggak akan deh ada habisnya. Semakin kita penuhin, apalagi kita luberin, maka kita malah nambah ngerasa selalu kurang dan kurang. Nggak akan ada habisnya ampe kita mati. Kalo udah gitu, cara buat dame sentosa satu satunya ya emang kudu belajar buat nambah pakem "rem kita", belajar ngerasa cukup dan belajar buat bersyukur.

“Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya surgalah tempat (nya)" (An-Naziat 40-41).

Terakhir, nggak lupa juga penting buat kita selalu minta bantuan Allah biar kita gampang ngendaliin diri dan terhindar dari segala keburukan diri kita sendiri. Dari Ziyad bin ‘Ilaqoh dari pamannya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca do’a,

Allahumma inni a’udzu bika min munkarotil akhlaaqi wal a’maali wal ahwaa’

[Ya Allah, aku berlindung kepadamu dari akhlaq, amal dan hawa nafsu yang mungkar].

(HR. Tirmidzi no. 3591, shahih)



(NayMa/diaryhijaber.com)



 

       



RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top