Mendadak Hijaber | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Mendadak Hijaber

(Diaryhijaber.com) - Tobat dan belajar jadi lebih baik emang kudu dicepetin, karena kita nggak tau apa yang bakal kejadian ama kita di satu detik kedepan. Seperti saat dulu turun perintah menutup aurat buat para wanita. Imam Bukhari meriwayatkan sebuah hadits yang menggambarkan tentang kejadian itu, yang termuat dalam Surat An-Nuur ayat 31: “Bahwasannya ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata: “Ketika turun ayat ‘..dan hendaklah mereka menutupkan jilbab ke dada mereka..’ maka para wanita segera mengambil kain sarung, kemudian merobek sisinya dan memakainya sebagai jilbab.” (HR. Bukhari). Mereka nggak pake protes, nggak pake acara demo, nggak pake acara nanti ato entaran dulu ah. Semua wanita pengikut Rasulullah SAW langsung make penutup aurat mereka. MasyaAllah..

Lalu gimana dengan mereka yang sekarang ini kena virus mendadak hijaber, say? Itu tuh yang hari ini mendadak nutup aurat, tapi besoknya buka bukaan syalala.

Yang jelas, dua hal itu sangat beda, bu. Para pengikut nabi adalah generasi yang terbaik. Mereka serius dalam melaksanakan perintah Allah, dan mereka slalu belajar buat Istiqomah dijalan itu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda, “Sebaik-baik manusia adalah generasiku (para sahabat), kemudian generasi berikutnya (tabi’in) kemudian generasi berikutnya (tabi’ut tabi’in)" (HR. Bukhari-Muslim)

Beda ama yang mendadak hijaber. Yang suka pake alesan “gue kan masih berproses”. Padahal  iya sih siapapun emang kudu menghargai proses yang emang nggak bisa instan. Tapi nggak tau kenapa kata proses itu lalu banyak dimanfaatin oleh mereka untuk berlaku labil. Pagi putih, sore abu abu, malam item, eh paginya mendadak putih lagi.

Gaes, kalo udah begitu jangan heran kalo ujung ujungnya orang orang sekitarnya juga bakal ngasih label “masih labil” buat mereka para “mendadak hijaber” ini. Secara, yang punya niat berubah, sekedar berubah, dan yang bener bener mau berubah tuh beda banget, bu. Mereka yang niat banget berubah, bukannya nggak ngalamin masa naik turunnya iman. Tapi paling nggak saat mereka lagi “turun”, mereka masih ngejaga buat nggak lagi lagi balik ke kualitas mereka yang dulu.

Lihat perbandingannya dengan mereka yang cuman sekedar angin anginan. Ganti mood, ya ganti suasana. Ganti warna, ya ganti gaya. Nggak ada pedoman pasti buat dipegang, suka suka hatinya aja.

Gaes, yang begitu bukan berarti kita lagi mempermainkan Allah. Allah mah nggak butuh ama ibadah kita. Kita mau bandel, atau mau taat, ya kan Allah maha kuasa, yawdah tetep aja maha kuasa. Nggak ngefek sama sekali cyin di Dia. Justru yang rugi tuh di kita sendiri. Selain label “labil” seperti yang disebutin tadi diatas, kita juga bakal tergambar sebage orang yang plin plan alias nggak punya prinsip.  Udah gitu, yang labil dan plin plan itu biasanya adalah mereka yang belum dewasa. Pertanyaannya, emang kita bangga gitu, udah gedhe ini tapi masih dianggap bocah? Helloooowww....!!

Karena itu, biar hati kita juga nggak gampang ganti mood, nggak gampang kebolak balik angin anginan buat taat sama Allah, ya solusinya emang kudu minta ke Allah, biar kita selalu dikasih hidayah dan dimantapin ati kita buat istiqamah berhijab. Selain itu, yuk kita liat ke dalam diri kita, kita jujur ama diri kita, sebenarnya apa sih niat kita pake jilbab dan kerudung, buat bener bener taat kah? atau malah buat gaya gayaan aja?

Apapun itu, yang pasti Allah tau loh apa yang ada di hati kita yang paling dalam. Itu yang harusnya udah cukup buat kita mikir, say.

Hidup cuman sekali say, jangan ampe kita salah dalam ngambil keputusan. Jangan sampai kita cuman sekedar maen maen aja dalam taat kita sama Allah. Udah gedhe, nambah gedhe dan makin tua aja kita say. Yakin mau melulu jadi “mendadak hijaber” trus buru buru "pensiun dini"? Keputusan akhirnya kembali ke diri kita masing masing, bu’...

“Ya muqollibal qulub tsabbit qolbi ‘alad dinika wa ‘ala tho’atika”

“Wahai dzat yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku atas agama- Mu dan atas ketaatan kepada-Mu”

Amin Ya Allah Ya Rabbal alamin


(NayMa/diaryhijaber.com)





RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top