DiaryHijaber
Jodoh gue bukan “Dia” ? | DiaryHijaber.com

Writer : Nanda Pipit N Editor : Nanda Pipit N

Jodoh gue bukan “Dia” ?

Dulu ketika masa Sekolah Menengah Pertama gue punya pacar cinta-cinta monyet, pacaran anak abg. Dia sayang banget sama gue, sampai akhirnya ketika lulus SMP gue memutuskan untuk masuk ke pondok pesantren. Long distence relationship dong akhirnya. Tapi dia masih setia. Saat gue libur sekolah dan pulang ke rumah, dia udah standby buat ngajak gue jalan. Dia super baik. Sampai dia ngasih gue hadiah handphone agar komunikasi kami berjalan lancar. Selama 3 tahun kami jalani hubungan LDR tanpa komunikasi visual, karena kondisinya gue anak pesantren yang gak boleh bawa hp. 3 tahun sudah gue di pesantren, akhirnya gue lulus. Gue kembali ke lingkungan rumah gue, gue kembali tinggal sama keluarga gue. Dia pun bahagia banget dengan kelulusan gue, karena dia gak harus ngejalanin hubungan jarak jauh. Bayangin, dia rela nungguin gue selama 3 tahun di pesantren, dia masih setia, dia masih sayang dan cinta sama gue. Tapi... ketika itu ada seseorang yang datang ke rumah gue nemuin orang tua gue. Gue yang posisinya lagi tidur, tiba-tiba ibu gue bangunin gue ngomong “kamu mau nikah gak sama si A?” gue shock banget, gue nangis gue teriak gue gak mau. Gue sedih banget, gue harus nikah sama orang yang gak gue cinta. Ini keputusan yang berat buat gue. Tapi gue tipikal orang yang gak bisa nentang perintah orangtua gue, gue ambil keputusan untuk mengiyakan perjodohan itu. Tetapi dengan syarat, si A calon suami gue itu harus ngomong ke dia kalau gue sama si A akan menikah. Dia dengan berat hati mengikhlaskan gue untuk menikah dengan si A. Akhirnya pernikahan itu terjadi, gue jadi istri si A, dan dia hanya jadi masa lalu gue. Gue sekarang cinta banget dengan si A dan sudah dikarunia 3 orang anak, gue dan si A kini memiliki keluarga yang sangat bahagia.

 

Hijabers, sekuat apapun kita menggenggam, jika bukan takdir kita dia akan lepas. Begitupun dengan jodoh. Masalah jodoh rahasia Allah, Allah yang menentukan, semarah apapun kita menolak, jika Allah bilang iya maka akan iya, jika Allah bilang tidak maka selamanya tetap tidak.



RELATED ARTICLE