Jauh Di Lubuk Hatiku, Engkau Masih Kekasihku | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Jauh Di Lubuk Hatiku, Engkau Masih Kekasihku

(Diaryhijaber.com) - Fisik sih sehat. Tampilan juga kelihatan oke. Senyumnya juga masih manis dan so good. Tapi, cuaca hati orang siapa yang tau bu’. Ya nggak? 

Sama seperti para mereka yang susah banget move on. Taun udah ganti, hari juga udah beda. Tapi rasa tetep aja sama. Tetep aja lempeng ama yang satu orang itu tuh. Siapa? Ya yang katanya dicinta mati ama dia.

Pas udah nemuin pasangan hidup, katanya tetep aja hambar. Fisiknya sih di situ, tapi hati dan pikirannya ngelayang entah kemana.  Padahal udah janji sehidup semati dihadapan Allah, buat ngebahagiain pasangannya lahir batin. Tapi sayangnya kenyataannya, nggak gitu juga yang kejadian. Sedih mulu' deh, galau lagi deh, bahkan ada niat buat ngerusak hubungan suci yang udah dibangun bertahun tahun.

“Jauh di lubuk hatiku, masih terukir namamu. Jauh didasar jiwakuuuu engkau masih kekasihku...” #dianyanyituh #sambilnangispula #nyempildipojokan #galaudenganmasalalu  #nggaknerimakenyataan

Buuuuu’ ...

Kalo sayang sama makhluk, tuh ya mbok jangan kebangetan, ato dirimu kudu nyiapin sesuatu yang bernama “kecewa”. Bgituh tuh akhirnya, nangis kan? Sedih dan nyesek kan? Padahal  seganteng dan sebaek apapun manusia yang dikau sayang itu, toh judulnya tetep aja dia manusia yang nggak mungkin bisa sempurna. Dan ketidak sempurnaan itu yang mungkin dirimu nggak banyak tau. Dan siapa tau malah saat dikau tau nanti, malah bikin nyesel karena udah ngistimewain dia seistimewa itu di hatimu.   

Bu’ hati emang nggak bisa dipaksain mau suka ama siapa. Tapi logis juga kudu maen dong. Emang kalo dikau bakal bersama dengan dirinya, yang menurut dirimu lebih baik itu, dikau juga akan lebih bahagia? Heeeyyyy!! Siapa yang bisa ngejamin coba??!! Ada yang bilang katanya, “ ya jelas dong, gue bakal lebih cocok ama dia. Gue kenal dia dengan baek”. Ya kali’ luarnya aja bu. Belum tentu dalamnya lo juga kenal banget. Ato ya kali’ kenal banget, tapi apa iya dirimu lebih mengenal dia dari pada Allah ngenal dia?

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (Qs. Al-Baqarah : 216) 

Tuh, Allah aja udah bilang ke kita, Allah juga nggak mungkin ngasih ke kita jodoh yang salah ato asal ambil. Semua yang ditakdirkan Allah ada yang baik dan membaikkan kita. Allah kasih yang kita butuh say, bukan yang kita mau, kadang. Percaya aja gaes, walopun menurut kita itu kita udah dikeadaan yang nggak asik, tapi Allah nggak akan mungkin jahat ama kita. Semua yang diberi Allah adalah yang terbaik buat kita. Dia yang paling care dan sayang ama kita.

“Dari Umar bin Al Khaththab RA berkata: Didatangkanlah para tawanan perang kepada Rasulullah SAW. Maka di antara tawanan itu terdapat seorang wanita yang susunya siap mengucur berjalan tergesa-gesa – sehingga ia menemukan seorang anak kecil dalam kelompok tawanan itu – ia segera menggendong, dan menyusuinya. Lalu Nabi Muhammad  SAW bersabda: Akankah kalian melihat ibu ini melemparkan anaknya ke dalam api? Kami menjawab: Tidak, dan ia mampu untuk tidak melemparkannya. Lalu Nabi bersabda: Sesungguhnya Allah lebih sayang kepada hamba-Nya, melebihi sayangnya ibu ini kepada anaknya” (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Jadi, apapun  dan siapapun pasangan yang dikasih sama Allah sekarang, yang mungkin menurut selera dikau juga sebenarnya kurang gimanaa gitu, yawdah terima aja, syukuri aja. Karena kita nggak tau, rahasia hikmah apa yang mau Allah tunjukkan sebagai bukti kasih sayang Dia ke kita.

”Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu”.
 
(QS. Ali ‘Imran. 189)

Gaes, ayat diatas tuh dahsyat banget nggak sih? Dan itu ngebuktiin kalo Allah juga nggak akan mungkin maen maen dalam ngebuat sesuatu, apalagi maen maen dalam ngasih takdir ke kita. Appaaapun itu.

Jadi...

Jadi move on lah, kawan. Terima semua takdir kita dengan ikhlas dan syukur. Terima semua ketentuan Allah dengan pikiran positif dan hati yang lembut. Nanti dirimu akan ngerti betapa kasih sayang Allah buat kita tuh berlebih lebih banget. Kita yang terbatas indera ini yang banyak ngeyel, ngeluh, dan nggak ngerti apa apa sebenarnya.

Nggak perlu ngeliat masa lalu, betapapun baiknya itu, kecuali jika masa lalu itu ngasih pelajaran kita buat lebih deket sama Allah. Kalo nggak buat apa? Hidup sekali, nyiksa diri mulu’ bu. Saatnya melangkah, memperbaiki diri, sayangi diri dan nikmatin hidup!! Setujuuuhhh?????


(NayMa/diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top