DiaryHijaber
"Gue Pernah Hamil Di Luar Nikah" | DiaryHijaber.com

Writer : NayMa Editor : NayMa

"Gue Pernah Hamil Di Luar Nikah"

Apa yang salah dengan sebuah kehamilan? Nggak ada. Bahkan momen ini banyak ditunggu karena adalah anugerah bagi wanita. Hamil dan menjadi seorang ibu adalah momen yang sangat berharga. Tapi sayang, jalur hidup yang gue pilih nggak begitu ceritanya. Kehamilan pertama dalam hidup gue justru jadi momen penyesalan yang dalam buat diri gue, seumur hidup. Bisa ditebaklah karena apa. Ya, karena gue hamil di luar nikah saat itu, sedang bapak dari anak gue nggak tahu ngilang kemana.

Yang gue sesali sampai saat ini adalah kenapa gue waktu itu dengan gampang aja pacaran sama cowok. Padahal saat itu seharusnya adalah waktu gue buat bisa have fun sama teman-teman gue yang lain. Tapi nggak tahu kenapa, pas dia nembak gue terima- terima aja. Bahagia banget malah. Karena gue akhirnya “laku” juga, pikir gue sih begitu waktu itu.

Dia adalah cowok idaman di lingkungan gue. Udah ganteng, pintar, kaya, dan idola cewek-cewek pula. Jadi jelas dong gue bangga karena bisa jadi pacarnya. Teman-teman gue aja juga banyak yang bilang kalau pada ngiri sama gue. Wah saat itu, pokoknya rasanya seperti diatas angin banget, deh.  

Makin hari, kamipun makin dekat. Dia memperlakukan gue dengan sangat manis layaknya tuan putri. Setiap saat dia selalu ada buat gue, nyanjung, nyenengin, dan ngambil hati gue nggak cuma dengan perhatian yang banyak tapi juga dengan materi dan kesenangan. Pokoknya, dia juga kelihatan sayang banget, dan mengistimewakan gue banget.

Tiap hari dia juga ngerayu gue dengan kata-kata manis. Nggak ada hari berlalu tanpa sikap dan kata-kata yang membahagiakan dari dia. Guepun akhirnya jadi semakin sayang ke dia. Ortu gue sebenarnya udah sangat mewanti-wanti gue agar nggak pacaran dulu. Tapi nggak tahu kenapa rasa sayang ke dia itu terlalu besar dan gue ngganggap semua itu adalah hal yang sangat membahagiakan. Jadilah gue nentang ortu waktu itu.

Kedekatan kami tambah hari, makin tambah lengket aja. Tapi justru dari kedekatan kami itulah, ternyata kesalahan kami buat. Hubungan gue dan dia semakin jauh dan “berani”. Kami nggak lagi pacaran yang sekedar ngobrol bareng, gandengan tangan, jalan bareng atau nontong bareng. Tapi lebih dari itu, dia sering ngajak gue untuk berbuat “lebih”. Dan bodohnya gue saat itu adalah gue nurut-nurut aja. Apalagi saat itu dia bilang, dia pengen melihat pembuktian cinta gue ke dia.

Saat itu, resiko atau konsekuensi apapun sama sekali nggak terlintas di pikiran gue.  Serius, sama sekali gue nggak pernah kepikiran sejauh itu. Sampai akhirnya pas gue benar-benar kejadian positif hamil, guepun shock nggak karuan. Gue nggak ngerti kudu gimana, harus ngapain, dan kandungan ini mau di apain. Apalagi pas guru di sekolah gue tahu, malunya minta ampun. Dan ujung-ujungnya guepun harus dikeluarin dari sekolah. Semua kejadian itu seperti kiamat siaga satu buat gue.

Seluruh sekolah akhirnya juga tahu kalau gue udah hamil diluar nikah. Dan gue harus berani malu kemana-mana dengar omongan orang yang nggak enak ditelinga. Dan yang paling buat gue ngerasa sedih adalah ayah ibu gue yang sering nangis dan kelihatan hancur banget pas tahu gue udah begini. Banyak tetangga yang bilang, mereka nggak bisa didik anak, gagal ngasuh anak, bla..bla..bla..

Saat itu kebukalah pikiran gue. Rasanya nggak terima banget, kenapa gue yang salah tapi justru mereka yang kudu ikutan nerima “getah”nya. Dari sanalah gue akhirnya sadar, apa yang telah gue perbuat itu ternyata salah dan benar-benar udah menghancurkan mereka.

Karena itu untuk memperbaiki kesalahan gue, akhirnya gue minta pertanggung jawaban pacar gue. Tapi tau nggak apa jawabnya? Dia malah nyuruh gue ngegugurin kadungan gue, dengan alasan dia belum siap nikah karena masih sangat muda. Guepun marah sejadi-jadinya, karena gue pikir nggak mau lagi lah berbuat dosa kedua kalinya. Apalagi janin gue saat itu juga nggak ngerti apa-apa dan nggak salah sama sekali kan. Gue desak dia terus, bahkan sampai gue bilang ke orang tuanya. Tapi yang ada gue malah disalah-salahin sama mereka, dan gue malah dituntut bertanggung jawab sendiri membesarkan anak yang ada di kandungan gue.

Continue reading on next page...



RELATED ARTICLE