Gue Pengen Bahagia | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Gue Pengen Bahagia

(Diaryhijaber.com) - Happy, seneng, bahagia, apapun itu bahasanya, itulah yang banyak dicari sama banyak orang. Banyak cara juga dilakuin buat bisa ngedapet semua itu. Dari cara positif ampe yang nggak pun, diklaim bisa ngasih yang namanya bahagia.

Tapi gaes, apa iya kita bener bener udah bahagia?????

Nyatanya, prakteknya, dan aslinya, kebukti kalo ternyata banyak orang yang justru nggak bahagia bahagia amat tuh, saat dia udah ngedapet apa yang dia pengen. Next, makin muter muter aja dia nya, binguuung aja nyari gimana caranya biar bisa dapet bahagia yang real gitu.

Hmmm, ternyata bahagia itu nggak melulu tentang hal duniawi ya gaes,  melainkan cuman tentang hati...

*aseg... :) :).... kwkwkwkw

Eh tapi beneran bu... tuh banyak orang orang kaya, tapi masih bingung caranya nyaman dan ngarep pengen bahagia. Sedangkan banyak yang miskin bilang, "kali' kalo gue kaya bisa lebih bahagia ya"... hmmm...

Ada juga orang yang udah kliatannya sukses, tapi ternyata masih juga ngimpi pengen bahagia.

*Lho kok??

Yoi, padahal yang laen sih bilang dia udah sukses, karir bagus, keluarga oke, tongkrongannya semua juga udah pas banget. Malah mereka juga komen " coba gue jadi dia, pasti bakal happy juga ya"....

Ternyata bener, bahagia tuh letaknya dihati. Dan itu nggak bisa kebeli ama materi. Dan tau nggak sih, ternyata juga hati tuh paling nggak bisa dikibulin kalo dia slalu pengen deket ama penciptanya. Allah Subhanahu Wata'ala. Nggak heran kalo di Alquran dituliskan, 

"Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingat) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” 

(Qs. ar-Ra’du: 28).

Saat kita nyari rasa happy, kepengen bahagia dan feel free banget, tapi ala kita kita aja, dan bukan dengan apa yang dimau Allah, mungkin kita bisa happy. Saat itu. Aja. Tapi lama lama kita bakal nyadar kalo semua itu cuman kamuflase yang buang buang waktu aja sebenarnya.

Pun sama halnya pas kita ngeklaim bahagia, tapi dengan cara yang nggak disuka Allah, malah. Kita bakal ekspresi happy, tapi biar gimanapun bu, nggak bisa kita bohongin deh kalo akan ada sisi nyempil di hati yang bilang, "kok lo gini sih" ato "wah nggak bener nih, lo harusnya nggak ginih beib".

Kalo dah gitu, jadi lebih repot urusannya, bu. Kita jadi kaya' ngelawan diri sendiri. Dan smakin kita lawan, kita bakal lebiiiih capek, makin capek, dan capek total. Sampe akhirnya, breg!! lo bakal nyerah, dan nangis, saking nyesek nya.

So, dari pada jadi panjang gitu, dan buang buang waktu pula pastinya, mending percepat urusan aja deh bu. Sayang tuh waktu yang kebuang percuma dan ga bisa balik lagih pula. Kalo kita mau happy, yawdah, deketin aja yang Maha ngasih happy ke kita. Pake caraNya buat bisa happy, nurut apa kata Dia buat dapat tuh happy, dan nggak usah pake acara ngeyel tralala. Toh semua yang kita punya juga fasilitas dari Dia kan?? Toh yang pegang hidup dan mati kita jiga Dia juga kan??? Dan yang Maha memegang hati kita juga, Dia pula kan? Jadi kenapa masih kudu kemana mana, repot cari Happy????? Kenapa kudu ngebuat cara cara aneh biar bisa happy???? Allah ada dimari. Tuhh udah deket kita tuuh. 

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), “Aku itu dekat”. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” 

(QS. Al Baqarah: 186)

Yawdah tunggu appah lagi???? Katanya mau bener bener happy kan???? :) :) :)


(NayMa/diaryhijaber.com)




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top