Gara- Gara Gadget | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Gara- Gara Gadget

(Diaryhijaber.com) - Inget nggak pas kita kecil dulu? saat kita masih SD dan belum akil balig gituh, kita pulang skolah rame rame trus mandi ke sungai. Inget nggak? Trus pas temen temen pada mandi, kita juga ikutan... ikutan ambilin baju mereka, trus kabooorrr!!!! wkwkkwk...

Hayoo, yang ngerasa tunjuk tangaaann!!!

*Gue duluan aja deh.... :) :)

Yes, desa gue yang ijo nan indah emang nggak ada matinya. Udara seger, jalanan yang masih pada sepi,  kebun kebun tebu yang ijo, wow banget emang. Mereka adalah saksi bisu dulu gue yang hobi nyolong tebu pas masih kecil. Wkwkk, asli ditangkap mandor tebu trus dimarahin itu, sensasinyaa beeh ngalahin Syahroni yang guling guling nggak jelas di gunung, sambil bilang "I feel free". Hee...

Tapi...

Sekarang semua udah banyak berubah. Masa kecil yang dulu dulu ama anak anak sekarang tuh beda banget. Kadang ksian liat anak anak sekarang. Saat dulu kita bisa nyanyi "bangun tidur ku terus mandi", anak sekarang syairnya pun udah pada beda "bangun tidur ku online lagi..."

Dulu kita doa kalo mau maem. Sekarang selfie dulu kalo mau maem, nggak lupa update status sambil motoin makanannya, plus juga restoran tempat tongkrongannya ituh... wkwkkwk...

Dulu minta hadiahnya buku tulis, sekarang android terbaru. Dulu minggu pagi belon mandi mantengin film kartun, tapi sekarang pada sibuk liatin Facebook. 

Dan seterusnyaa dan seterusnya...

Jaman udah berubah ya say...

Nggak ada lagi tuh maen maen tanah, masak masakan ala ala chef ditipi tipi. Nggak ada lagi maen lumpur diladang ato disungai ampe mak kita triak triaak sambil bawa sapu lidi... wkwkkwk...

Kebanyakan perubahan ini adalah karena keberadaan teknologi yang katanya canggih. Salah satunya, gadget ato smartphone gitu. Dari sanalah awal mulanya kita ketemu media sosial. Tapi sbenarnya smartphone pun cuman benda mati aja sih, kitanya yang terlalu asik ama benda satu ini. Kita sibuk kenalan ama orang asing, eehhh tetangga samping rumah aja jarang disapa. Banyak ortu lupa ama anaknya, banyak anak nggak inget ama ortunya. Semua asik sendiri sendiri ama gadgetnya...

Banyak juga sesi curhat ama Allah lewat sholat 5 waktu, malah lebih banyak dipercayain ke twitter ato Facebook. Lagi PDKT update status di fb, eh pas patah hati gantian curhat di Twitter. Kirain bisa dapatin simpati ato pertolongan orang, kalo perlu biar pada nge galang dana buat pergi ke dukun katanya. Tapi karena dia anak gaol, dukun jaman sekarang katanya dah ga jaman. Sekarang tuh, cinta ditolak ditolak unfol bertindak. Wkwkkwk...

Gaes, gadget emang kita butuhin banget buat tetep update dunia luar, tapi dunia dekat kita ternyata juga nggak kalah indah dan perlu kita kasih perlu kita kasih perhatian lebih dari yang laen. Gimana nggak, sesibuk apapun kita ama gadget, tapi pas tiba waktunya kita sakit, tetep orang yang terdekat kita yang nolongin. Kalo kita nangis, mereka yang ngusap air mata kita, meluk kita dan ngasih semangat lagi. Nggak ada tuh tiba tiba gadget kita otomatis nelponin operator rumah sakit, trus bawa ambulan ke rumah, dan ngangkutin kita ke RS. Orang orang diluar sana pun yang rajin kita sapa lewat medsos, cuma sekedar bisa puk puk jauh ke kita sambil ngirim doa.. yasin.. wkwkkwk.. nggak ding..

Intinya, perhatian di keluarga dekat emang kudu lebih diutamakan, say. Jangan sampe istilah "mayat hidup" kejadian di kita, karena saking lamanya kita gaol mulu ama gadget ampe lupa gerak, sosialisasi, dan gaol di dunia nyata. Mungkin ini kali alasan mister Steve Jobs si tokoh penting di dunia teknologi khususnya Apple itu, ngebatasin banget anak anaknya buat gaul ama gadget. Secara dia aja yang udah ahli banget justru ngelakuin hal itu loh say. Nah kita...?? kok malah sebaliknya...??

Percaya deh say, sekeren kerennya gadget ato smartphone kita, dia tetep aja benda mati. Dan kalo kita gaol mulu ama dia, lama lama kita yang akan mati. Dan seindah indahnya dunia maya, tetep aja maya alias nggak nyata. Yang nyata ato real itu lebih asli. Asli nyenengin, asli nenangin, dan yang pasti asli jadiin kita manusia yang asli. Yang gaul, yang gerak, yang produktif, dan laen laen. Manusiawi nya manusia aja.

Jadi setuju kan dirimu kalo mule sekarang kasih batas yang jelas ama gadget ato teknologi apalah apalah yang katanya canggih itu... ?? kembali sejenak ke dunia nyata, ke alam yang ijo, dan ke kasih sayang yang hangat keluarga ato orang terdekat kita, suerr itu asikk bangeet :).. nggak percaya?? buktiin aja sendiri... eits tapi simpen dulu itu gadget eaaa....:)


(NayMa/diaryhijaber.com)



RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top