DiaryHijaber
Dari Kelam, Ke Kalem | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Dari Kelam, Ke Kalem


(Diaryhijaber.com) - Jalan hidup siapa yang bisa nebak. Kalo Allah berkehendak, dalam satu detik, hati orangpun bisa berubah. Hidayah turun nggak bisa disangka. Terserah Allah aja mau diberikan ke siapa, kan memang hanya Allah yang maha kuasa dan maha berkehendak. Kita para hamba, nggak akan bisa nolak.  Kemaren jadi preman, hari ini bisa aja jadi ustadz. Dulu tukang palak, bandelnya amit amit, hobi motor liar, tukang tawuran dijalan, eehh bisa aja sekarang jadi penulis islami di diaryhijaber.com. Bisa aja kok kalo Allah berkehendak.. *nyindiiir

Wkwkwk.... :) :) :) :)

Karena itu, jangan buru buru kasih penilaian ke orang, walo gimanapuun keadaannya dia sekarang. Mending doain aja yang baik baik, yang asik asik. Toh kita sama sama nggak tau akan gimana akhir hidup dia besok. Toh kita juga sama sama nggak ngerti siapa raport amalannya yang banyak "merah" nya, trus juga nggak ada yang tau juga kan siapa yang paling disayang sama Allah sekarang, kita ato malah justru dia. 

Sebut aja contohnya, Umar bin Khattab bin Nafiel bin abdul Uzza. Sahabat Rasulullah SAW yang satu ini, sebelum dapat hidayah juga paraah abees bu'. Gimana nggak, anak ceweknya aja dikubur hidup hidup. Dia bilang katanya malu punya anak cewek...

*What!!!!!????!!!!

Weits, sante bu, sante, pisonya simpen dulu. Jangan ikut emosi, ya say. Yaaa namanya jaman jahiliyah, jaman kelam, jaman lagi nggak jelas dan penuh hawa nafsu. Jadi emang gitu dehh..

Tapi liat dong, begitu beliau berbalik blajar Islam dan jadi muslim yang baek, beehh beliau jadi salah satu pembela islam yang dikenang terus sampe akhir jaman. Tercatat, beliau pernah ikut berjuang pada perang Badar, Uhud, dan Khaybar. Beliau juga jadi penasehat utama di masa kekhalifahan Abu Bakar. Dan setelah Abu Bakar meninggal pada tahun 634, Umar ditunjuk menggantikannya. Selama pemerintahan Umar, kekuasaan Islam tumbuh dengan sangat pesat. Islam bisa ngambil alih Mesopotamia dan sebagian Persia dari tangan dinasti Sassanid dari Persia, dan ngambil alih Mesir, Palestina, Syria, Afrika Utara dan Armenia dari kekaisaran Romawi (Byzantium). Kereennn nggak tuuuuhh??? ... :)

Karena itu, sekali lagi jangan buru buru kasih penilaian ke orang, walo gimanapuun keadaannya dia sekarang. Mending doain aja yang baik baik, yang asik asik.

Dan jangan buru buru marah marah kalo temen kita yang kita doain belum juga berubah lebih baik. Yaelah say, semua butuh proses. Mie yang katanya instan aja nggak bisa langsung dimaem tapi masih kudu di rebuus dulu. Semua butuh proses, semua butuh waktu. Lagi pula urusan hidayah bukan hak kita buat ngasih. Semua hak mutlak Allah. Bahkan Nabi aja juga nggak bisa kok.

"Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi hidayah (petunjuk) kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk". [Al Qashash/28 : 56]

"Sesungguhnya engkau (Muhammad) hanyalah seorang pemberi peringatan; dan bagi tiap-tiap kaum ada orang yang memberi hidayah". [Ar Ra‘d/13 : 7].

Jadi buat kita yang pengen temen kita ato orang yang kita sayang dapat hidayah, ya kudu juga sabar atuh. Jangan buru buru ngasih penghakiman ini ono. Yang ada malah dia akan makin males buat berubah.

Dan buat kita yang pengen dapat hidayah, ya kudu serius say. Secara kita pengen dapat tanda tangan dosen buat acc skripsi kita aja kudu sabar menanti, serius usaha, banyak doa, dan ulet nggak pake nyerah. Apalagi ini urusan sama yang "ngebuat" itu dosen, dan kitanya juga sekalian. Musti lebih dari sekedar serius usaha pastinya. Ya nggak siihhhh???

Trus buat kita kita yang sekarang ternyata udah dapat hidayah, kudu inget juga say kalo mempertahankan itu jauh lebih susah dari pada ngedapetinnya. Belajar selalu istiqamah, dan teteeep sabaaar ya selalu gimanapun rintangannya. Nggak lupa selalu doa sama Allah, 

YAA MUQALLIBAL QULUUB, TSABBIT QALBII ‘ALAA DIINIKA WA ‘ALAA THOO’ATHIK.

Artinya : Wahai yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu dan di atas ketaatan kepada-Mu.


(NayMa/Diaryhijaber.com)





RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top