Setelah Gue Berhijab ... | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Setelah Gue Berhijab ...


(Diaryhijaber.com) - Alhamdulillah, satu kata yang dalem banget gue ucapin, karena gue sukses pake hijab hari itu. Bagi siapapun mungkin gampang aja ngelakuin hal begini. Tapi nggak buat gue...

Secara, gue awalnya nekat pake hijab. Gimana nggak, orang bilang gue cewek jadi- jadian, alias kadang jadi cewek kadang setengah cewek, alias tomboy maksimal. Jangankan niat nutup aurat, lewat depan masjid aja, udah panas dalam gue. Tapi, gue pernah denger kalo pake kerudung dan jilbab itu wajib buat cewek, sama kaya’ sholat yang juga wajib buat cewek. Trus gue juga mikir, gue boleh aja tampil gaul dan gila gilaan, tapi pas jatah hidup gue selesai Allah bisa sewaktu waktu ngambil hidup gue dan nggak perlu ijin siapapun juga. Dan setelah hidup gue selesai, Allah bakal nagih tuh pertanggung jawaban tentang hidup gue. Nah dari situ gue mikir, "Masak iya gue hidup sekali, dan berakhir dengan nggak asik?". Akhirnya pemirsa, gue putusin juga deh "gue boleh gaul, asal beriman". Cieee... asyik nggak tuh. #Lemparponi

Jadilah,...!! gue hari itu nekat nutup aurat. Gue tantang diri sendiri, hmmm, sampe dimana gue bakalan ngalahin diri gue yang overload inih buat jadi cewek beriman.  

Dan...

Asli,... aneh tau’. Nggak tau dari mana dalam diri gue jadi timbul rasa malu yang sangat. Bahkan puncak rekornya, setelah berhijab gue bisa mantab say da-da sama dunia malam. Selain karena sangsi sosial, perasaan hati yang penuh malu itu datang ke gue. Bayangpun, apa jadinya kalo ada anak gadis yang pake kerudung tiba tiba nekat joget ke lante dansa sambil nari- nari heboh tengah malam buta. Nggak, gue emang dudul kadang, tapi nggak segila itu juga keles dan nggak ngimpi juga ngelakuin hal begitu lagi, walopun dulu gue pernah juga begitu, hee...

Setelah gue berhijab, ada sesuatu yang aneh yang menjangkiti diri gue. Nggak seperti biasanya yang kalo gue denger adzan trus ambil air wudhu aja leletnya setengah mati. Setelah nutup aurat ini, nggak tau kenapa gue tiba- tiba rajin aja negur diri sendiri kalo telat sholat. “Ah, lo pake kerudung dan jilbab, tapi nggak sholat! Nggak lucu ah!” kurang lebih gitu deh.

Setelah berhijab, gue juga secara otomatis malu aja kalo penyakit premanisasi gue kambuh. Yah maklum, proses yang gue alamin dulu adalah sempat jadi cewek preman, yang hobi teriak sambil ngumpul dan nongkrong ama genk cowok gue. Gue dulu bilang yang begitu mah seru abies. Tapi duluuu. Dan sekarang gue malah lebih nyaman sama genk ibu-ibu alias cewek- cewek seumuran gue. Dari mereka yang udah dapet hidayah duluan, gue bisa banyak belajar tentang gimana seharusnya jadi cewek yang nggak cuman baek, tapi selalu tampil lebih baek. Kan kata nenek “pengalaman itu guru yang paling mantaabb!”, bukan begituh?

Setelah berhijab, gue ngerasa kaya’ “dipaksa” berubah kearah yang lebih baik dalam banyaaak hal. Tapi karena berhijab itu gue lakuin dengan legowo jadilah gue malah yang menikmati perubahan itu.  Gue membahasakan rasa malu itu sebagai teguran dan alarm penjaga gue, biar nggak kebablasan. Dan itu terpasang otomatis justru pas gue udah mutusin buat nutup aurat. Gue ngerasa terlindungi, adem dan lebih terarah aja hidup gue. Nggak cuman mandang sesuatu dari satu sisi, tapi jadi lebih dalem aja.

Yang gue denger dulu, banyak cewek- cewek yang bilang mau perbaiki dalemnya dulu baru deh berhijab. Tapi yang gue tau malah gue nggak kudu nunggu jadi baek dulu baru berhijab. Tapi justru dengan memulai berhijab dulu, gue akhirnya bisa segera  memulai perbaikan itu.

Gue bersyukur, Allah nggak ngelepasin gue ke jalur yang lebih dalam saat gue bandel dulu. Gue lihat banyak temen gue yang terjerumus, dari mulai seks bebas, narkoba dan dunia hitam yang lain. Dan gue nggak bisa ngebayangin kalo gue jadi satu diantara mereka itu. Gue peluk diri gue sendiri,dan say tengkyu banget karena udah mau kerjasama berubah ke arah yang lebihbaek. Gue suka diri gue yang seperti ini. Dan gue berharap Allah selalu ngejagague buat selalu begini, dan atau lebih baik lagi... Aamiin


(NayMa)

 

 




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top