Mama Terjahat Gue | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Mama Terjahat Gue

(Diaryhijaber.com) - Menurut gue, ortu terkejam adalah ortu gue, terutama emak alias mama gue. Ya iyalah, secara gitu udah cerewetnya sekampung ngumpul jadi satu, gue bgini begitu di komentarin, urusan gue apapuuun di kepo in, dan parahnya wejangannya buat gue yang hampir tiap detik itu, bakal pasti nggak kelewat tiap hari.

Ampe nih, gue punya pikiran, kalo ada kontes "cerewet idol", mama gue bakal gue daptarin paling depan, dan pastinya bakal jadi juara satu plus juara favorit.

Hampir tiap hari gue nggak cocok ama mama gue. Dari ribut kecil ampe ribut beneran, jadi bagian dari hari- hari gue dan dia. Karena itulah, gue sering banget ngayal, kalo aja Tuhan ngasih gue mama yang lain, yang bukan kaya' mami gue sekarang, hmm.. mungkin hidup gue bakal lebih dame sentosa.

Kebiasaan gue dan mama yang bener- bener beda, semakin memperuncing perseteruan kami. Ditambah lagi hobi kami yang beda, selera belanja dan nyalon yang juga beda, dan yang paling parah adalah pola pikir kami beda. Ya iyalah, mama udah tuwir dan gue masih abg inih. Jaman udah bedaaa kan? Tapi sebelnya gue, mama sering ngatur- ngatur gue buat tampil beginih dan begituh. Buat dia sih asyik, tapi buat gue ya ampuun jaduul bangeet kellees.

Hhhh,Yawdah kaya'nya emang udah nggak ada jalan dame lagi buat kami. Bahkan gue pernah curhat sama temen gue kalo gue minta tukeran aja mamanya ama punya dia.Tapi sayangnya, temen gue malah minta sistem tukar tambah. Tau' tuh gue bingung maksudnya gimana...

Next...

Nggak tau kenapa, tambah gedhe gue juga tambah mikir. Yaps, yang gue sukurin ternyata bandel- bandel gini pikiran normal gue masih jalan, hee... Gue banyak mengamati anak muda sekitar gue, yang kebetulan udah pada nggak punya mama. Nggak tau, tambah lama, tambah nyesek aja gituh. Secara, walopun mak gue bawelnya masyaAllah, tapi paling nggak gue masih punya partner bertengkar. Nah mereka, sepii sunyi senyap sekalih pemirsa.

Gue juga banyak tuker pikiran sama orang- orang yang lebih tua, terutama yang udah pada punya anak. Suerr, pengakuan mereka udah pada pengalaman mereka berhasil ngegaet rasa kepo gue buat tau lebih jauh. Mereka pada bilang, jadi ortu tuh nggak gampang. Gimana nggak, belum cari nafkahnya, belum tentang natain masa depan anak- anaknya, belum kalo anaknya pada bandel dan buat kasus, belum juga kalo kudu konflik ma anak- anaknya, beluuum tar pertanggungan jawabnya di akherat tar, depan Allah.  Nah lhoo, nyesek banget nggak sih?.

Nggak tau kenapa, setelah ngedenger semua itu gue langsung aja mikir, ternyata emang berat banget tugas jadi ortu ya. Kali' pas waktu itu Allah kesian ngelihat wajah gue yang melas banget, jadi dikasih deh itu hidayah, hee...

Hmmm, tapi sayang....

Kenapa gue baru nyadar sekarang. Justru pas mama gue udah nggak ada. Yaps, akhirnya gue juga termasuk dalam deretan anak piatu sekarang.

Gue cuman bisa berharap dia sekarang udah tenang disana. And u know what, kok gue kangen ya sama cerewetnya, sama keponya yang super sama urusan gue, sama marah- marahnya kalo gue lagi seenak- enak gue ndiri. Asli gue kangen semua itu. Bahkan gue berharap, Allah akan bawa dia ksini lagi, dan gue bakal toleransi dan nggak marah sama apapun yang dia lakuin.

Tapi gue tau itu semua nggak bakal kejadian...

Gue sekarang cuman bisa berdoa smoga mama tenang disana. Dan smoga juga dia maafin segala dosa dan kesalahan gue, yang seabreg banyaknya. Dan maafin juga dosa gue yang udah pernah ngasih dia label "Mama terjahat" yang pernah gue milikin. Gue baru sadar, ternyata nggak ada di dunia ini yang lebih care ama kita selain keluarga, terutama mama kita. Dia ibarat kasih sayang tuhan dalam bentuk nyata buat ngelindungin kita, walaupun cara yang dia kasih buat nunjukin kalo dia sayang ke kita itu beda- beda. Ya kaya' mama gue itu, mungkin dia sebenarnya nggak maksud marah, cuman karena guenya super bandel, jadi kebawa deh itu emosi. Tapi niatnya pasti kebaikan buat gue.

Pas gue jatuh, nggak ada yang nguatin gue sebaik mama, dan pas gue ngerasa "terbuang" dari lingkungan gue, ternyata cuman mama gue yang nerima gue tanpa syarat. Dia masih dengan cerewetnya itu ngingatin gue buat selalu jadi anak baek, saat gue udah bener- bener amnesia tentang gimana caranya jadi baek. Dia nyelamatin gue dari kemarahan Allah, dan dia jadi alarm gue pas gue lupa. Tapi... semua itu justru gue balas dengan kemarahan total sama dia... ya Allah, dudulnya guee...

Ah, jadi pengen nangis...

Karena itu, buat siapapun lo yang lagi baca tulisan gue ni, plis kalo lo masih punya ortu jaga mereka baek- baek, dan jangan pernah kita sia- siain. Perlakukan mereka dan sayangi mereka dengan baek, seperti mereka mereka sayang ama kita waktu kita kecil dulu. Jangan gampang ngambek ato marah, karena pas kita kecil dulu, mereka juga selalu maklum dengan kenakalan kita. Trus kenapa saat mereka udah pada tua, kita nggak bisa sedikit maklum dengan "kenakalan" mereka?

Jangan lewatin momen berharga dengan mereka lewat gitu aja. Karena setiap detik kebersamaan lo dengan mereka nggak bakal balik dan keulang lagi.Jangan sampe lo ngalamin penyesalan yang sama seperti yang gue alamin. Oke bos?

(NayMa)




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top