Kenapa Kudu "MBA", Neng? | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Kenapa Kudu "MBA", Neng?

(Diaryhijaber.com) - Asli, gue rada bingung, pas nggak sengaja ngedenger obrolan se-genk cewek yang lagi nongkrong dijalan. Salah satu dari mereka waktu itu bilang kalo, "Emang udah kehendak tuhan kali, ampe gue bisa MBA gini". Ternyata owh ternyata, tuh cewek sekarang lagi tekdung diluar nikah hasil dari panen ama pacarnya. Alhasil, dia akhirnya kudu out dari skul, dan merit tiba- tiba deh sama cowoknya. Kasihaaannn.... 

Masalahnya, kenapa dia yang MBA, trus yang disalahin kok malah tuhan, yak?? Gue jadi inget, sadar nggak sadar, kita... termasuk gue juga keles, hee... kadang kita mah emang suka gitu dalam banyak hal. Kalo pas seneng, kita lupa bersyukur. Kalo pas susah, kita sibuk aja nyari kambing hitam. Siapa aja deh, kalo perlu Allah pun oke. Kita jarang mikir, tentang akibat dan konsekuensi yang tar bakal di dapat dari kelakuan kita. Trus kalo akhirnya nggak asyik gitu, kita lalu nangis- nangis nanya "kenapa kudu gue, Ya Allah??". Nah loh, bayangpun kalo Allah ngejawab " ... dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari sebab (kesalahan) dirimu sendiri.” (QS. an-Nisa`: 79). Wuduh, tru bakal jawab apaan kita???

Kaya' kasus MBA tadi, siapa coba yang salah?? ya yang pasti dia sendiri kan, siapa suruh pacaran, trus kebablasan gituh neng???

Kata pepatah, life is a matter of choice. Hidup itu pilihan bu'. Setiap hari kita dikasih jalan buat berbuat baek ato jahat. Setiap hari kita tuh perang ngelawan nafsu kita sendiri, buat tetep taat sama Allah, ato ingkar. "Dan (demi) jiwa dan penyempurnaannya, maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.'' (QS Asy-Syams [91]: 7-10). "Dan barang siapa yang taat kepada Allah dan rasul-Nya dan takut kepada Allah dan bertakwa kepada-Nya, maka mereka adalah orang- orang yang mendapat kemenangan" (QS. An-Nur {24}: 52)

Kalo dipikir- pikir sebenarnya semua emang serba gampang kali' ya. Allah juga udah yang sangat maha pengasih dan maha penyayangnya ke kita. "Peta" hidup biar kita selalu happy-happy aja, juga udah tersedia yaitu Alquran. Nabi Muhammad juga udah banyak banget ninggalin "rambu- rambu" ke kita, biar hidup kita nggak susah lagi. 

Cek! lalu kenapa kamu kudu sedih, frustasi, dan selesai skul kamu karena MBA, kalo kamu bisa menikah dan berbahagia lebih dari yang kamu alamin sekarang? Kenapa kudu ngelewatin jalan berlubang yang udah pasti buat kita jatuh, kalo jalan yang lurus dan nyaman aja udah pasti ada? kenapa kudu mupeng sama aturan dan gaya hidup yang lain, kalo yang menurut Allah dan Alquran lebih save dan adem?

Apakah jangan- jangan karena inikah masalahnya? “Dia telah menciptakan manusia dari mani, tiba-tiba ia menjadi pembantah yang nyata.” (Q.S. an-Nahl 4). Apa karena kitanya yang emang yang bandelnya overload. Sok- sok an yang lebih ngerti yang terbaik buat diri kita dari pada Allah?

Apakah jangan- jangan juga karena inikah masalahnya? "Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah” (Q.S Al-Infithar : 6). Apa karena kita yang gampang terbuai dengan gembar gembor gaya hidup bebas, yang nggak tau tuh kiblatnya dari mana? Lalu kita lebih sreg ngikutin yang ala mereka dan nggak sungkan ngehujat balik aturan islam, yang sebenarnya ngelindungin kita?

Cek! pasti ada yang salah ni. Dimananya? diri kita sendiri yang lebih tau. :)



(NayMa)





RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top