"Jilbab-in Dulu Deh Hatimu!" | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

"Jilbab-in Dulu Deh Hatimu!"

(Diaryhijaber.com) - Allah Subhanahu Wata'ala berfirman, "Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuan dan anak-anak orang mukmin: ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (Al-Ahzab 59). Di ayat yang lain Allah juga berfirman, "... hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya.....” (An-Nur 31). Mendengar ayat diatas, ada dari kita yang ngasih feedback nya gini, "apaan, gue mah lebih baik jilbab-in dulu hati gue, mulut gue dulu deh, dari pada jilbabin kepala tapi klakuan masih minus. ngejelek- jelekin agama kita aja ntar". Kalimat itu sepertinya pernah kita denger ya say? Trus gimana tuh nanggepinnya? 

Pastinya nggak adil banget kalo kesalahan dan kelemahan dari kita justru disematkan sama jilbab dan kerudung kita. Padahal kedua benda itu adalah perintah mulia dari Allah SWT, untuk kita kenakan. Lagipula, kita hauman manusia dear, dan seperti firman Allah, "... dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (QS. An-Nisaa': 28)". Gini deh say, coba dari kita tunjuk satu tangan siapa yang nggak puya kelemahan atau kekurangan sama sekali?. Nggak bakal ada! jangankan kita, bahkan Rasulullah SAW yang udah dijamin surga pun, pernah ditegur Allah langsung pas ngelakuin kesalahan. Apalagi kitaaaa... 

Sama kasusnya kaya' sholat. Kalo kita ga bisa atau susah khusuk, apa berarti kita juga ga usah sholat aja, kan ya nggak bisa gitu jenk. Jadi kalo kita masih belum ngerti banyak soal ilmu agama, apa berarti kita nggak akan pake jilbab sampai kita pinter? Nah kalo kitanya mau blajar, kalo habis itu kita masih juga nggak mau belajar, berarti kita nggak bisa pake jilbab seterusnya gitu? nggak lah yaa.

Udah deh say, nggak usah didenger siapapun yang berusaha nge-brain wash kita dengan kata- kata jilbab hati, jilbab mulut dll. Walopun sepertinya kalo dipikir pake logika sih bener juga, tapi kita menyebutnya itu mah cuma alasan aja, biar langkah mereka nggak pake jilbab dianggap bener. Itu bener- bener sekedar alasan dari hati mereka yang sebenarnya enggan, meremehkan, atau bahan menolak perintah Allah. Lihat aja, sampe sekarang toh dia belum pake juga kan. Dia memaksa dirinya buat jadi malaikat yang perfect dan ngakuin salah. Sampe matipun nggak bakal bisa. 

Memang idealnya sih kita pake jilbab dan kita jadi orang yang baik dan lurus... selalu. Tapi itu nggak mungkin karena seperti kita udah jelasin di atas, kita cuman manusia. Dan manusia butuh yang namanya alarm buat ngingetin kalo lagi lupa. Dan jilbab yang melekat di badan kita itu justru adalah alarm nyata yang bisa nimbulkan rasa malu, saat kita mau maksiat. 

Dan lagi jahat juga lho kalo kita cuman sekedar nge- judge para oknum yang pakai jilbab, tapi nggak ngedoain mereka supaya dikasih hidayah sehingga mereka ngerti kalo yang mereka lakuin bakal ngejelekin islam. Karena menjadi baik itu proses say, nggak mungkin langsung breg hari itu jadi. Lagian sesuatu yang dikarbit, pasti nggak bakal tahan lama. kadang orang berbuat jahat, bukan karena mereka jahat, tapi mereka nggak ngerti atau nggak sadar kalo itu jahat. 

Karena itu, udah deh kita sibukin waktu kita buat banyak- banyak perbaikan diri dan mendoakan orang lain moga- moga bisa selalu lebih baik dan dijadikan Hamba yang semakin hari, makin lebih disayang Allah. dan bukan hanya sekedar mencari alasan biar kita bisa dapat dispensasi dari perintah Allah. 

Udah saatnya jenk, kita harus belajar kritis tentang apa yang kita denger, tanpa harus mengkritisi ayat- ayat Allah yang terlalu mulia untuk kita kritisi. Jangan sampai kalimat orang -orang yang tujuannya nggak baik sama Islam, berhasil mencuci otak kita, dan kita akhirnya jadi ingkar sama perintah Allah. okey?

(NayMa)



RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top