Jangan Ngarep Surga, Kalo Belum Ngelakuin Yang Nie | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Jangan Ngarep Surga, Kalo Belum Ngelakuin Yang Nie

(Diaryhijaber.com) Kamu pernah sedih nggak? Ato lagi ngerasa sedih sekarang? Lagi galau?

Jangan kuatir, kita nggak akan kasih saran buat ngilangin sedihnya kamu kok, ato malah nyuruh berobat ke klinik tongseng itu, or whatever... 

Nikmatin aja dulu, yah namanya orang hidup. #Hee.. brasa tua banget ya gue..

Selama ksedihan itu nggak ngefek parah ke kita, udah sante aja keles. Tar juga gampang move on nya. Biasalah namanya juga hidup ada up and down nya. Nikmatin aja. 

Kali emang sekarang kan judulnya lagi panas-panasnya jadi berasa beraat banget. Kepala juga pening, rambut kusut, ah jadi makin semrawut. Trus psikologis kita nrimanya makin berat aja itu masalah. Padahal sbenernya yang kita butuhin cuma waktu buat break bentar. Biar kepala dan hati bisa ketemu dan rapat dulu, musyawarah mufakat deh, trus ketemu solusinya.

Tapi gimana kalo ternyata kesedihan dan kegalauan dah terlanjur ngaruh dalem banget ke hidup kita. Apalagi kalo udah berhasil ngikis berat badan atau malah sampe punya rencana ngakhirin hidup, wah level akut tuh. Mungkin... ini bisa jadi sedikit pertimbangan buat ngubah mindset kita,

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang padamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, “Kapankah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (QS. Al-Baqarah:214)

Saat kita jatuh di titik terendah, mau nggak mau kita cuma bisa berharap sama Allah aja. Dan dari ayat diatas Allah ngasih kabar kalo sbenarnya Dia lagi nguji kita sekarang. Karena surga Allah itu mahal. Ini gambarannya,

"Allah berfirman maka persiapkan untuk hamba-hambaku yang sholeh kenikmatan yang tidak pernah terlihat oleh mata, tidak pernah terdengar oleh telinga, dan tidak pernah terlintas di dalam hati manusia..." (Qs. As- Sajdah ayat 17)

Daaan buat sesuatu yang se- amazing itu, Allah pastinya mau nyaring bener-bener siapa yang pantas dan siapa yang nggak.

Hidup itu cuma rangkaian ujian tiap harinya. Kita di tes mulu' tiap hari. Kalo konsep ini udah melekat di kepala, yang ada pastinya kita nggak bakal fokus sama berat dan sakitnya ujian tapi fokus ke gimana caranya biar kita selalu lulus. 

Gampang? Suerr nggak banget. Dari ayat diatas kita bisa tau, bahkan Rasulullah SAW pun ampe ngareeep banget pertolongan Allah. Padahal Rasul bisa langsung doa biar beres urusan, dan Allah juga dengan sekali klik bisa langsung ngabulin doa Beliau. 

Tapi beliau tetap sabar. Sekali lagi, beliau memilih sabar. Walopun sulit, walopun sakit, tapi beliau memilih tetap dalam iman dan bersabar. Karena beliau tau jika, "Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar" (Qs. Al- Baqarah 153). 

Yups, Allah bersama mereka, memberi banyaak banget pelajaran dan hikmah buat mereka yang mau tegar dan sabar. Tapi Allah tidak bersama orang-orang yang minta atau maksa buru- buru diselesaikan ajah itu masalah, atau malah lari dari masalah.

Yang susah dan sedih nggak cuman kita doang buu'. Yang lebih susah masih banyak, bangeeet malah. Walopun akhirnya banyak yang nggak "lulus ujian" juga, tapi banyak juga yang bisa masuk surga dengan bekal sabar, dan tawakal kepada Allah aja. Pertanyaannya, kalo mereka bisa, kenapa kita nggak? Bukannya mereka juga sama-sama manusia kaya' kita, dan bukankah kita juga sama-sama ngarep banget surga kaya' mereka?


(NayMa)




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top