Hiks, Allah Tuh Sayang Gue Nggak Sih! | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

Hiks, Allah Tuh Sayang Gue Nggak Sih!

(Diaryhijaber.com) - Ada yang bilang kalo semua badai pasti berlalu. Dan biasanya setelah itu, bakalan hadir pelangi yang cantik. Cuacapun ganti dengan yang cerah ceria. Asyik banget ngeliatnya.

Tapi sayang...

Jalan yang kita pilih alurnya kebanyakan nggak gitu girls. Saat badai datang di hidup kita, kita milih buat NGGAK bertahan, tapi malah ngikuti arah badai kemana pergi. Kalo udah lama terombang ambing nggak jelas, dan kitanya udah tambah pusing, kita cuma akan sibuk nyalahin Allah, ato siapapuuun, kecuali diri kita sendiri. Alhasil, makin lama bukannya badainya selesai, yang ada malah makin panjang dan panjang lagi. Dan kita merasa sebagai orang yang paling sakit sedunia.

Next, kita akan terus merasa tersakiti, padahal sebenarnya kita menikmati. Buktinya kita nggak mau buru- buru keluar dari badai itu, dan menyiapkan diri plus hati kita buat bertahan kan?. Kalo udah begitu, siap-siap aja deh say bye bye sama pelangi ato cuaca cerah setelah badai berlalu...

Ya emang sih kemampuan tiap orang beda dalam menyikapi masalah yang datang di hidup mereka. Tapi satu yang pasti, kalo Allah itu maha penolong. Nah itu yang sering kita lupa. Saat kita kena "badai" dalam hidup kita, kita nggak buru- buru datang ke Allah. Kita nggak buru-buru minta bantuan ke allah. Kita ngerasa "gue mampu ngadepin semua ini... sendirian!". Padahal nggak. "...dan manusia dijadikan bersifat lemah" (Q.S. Annisa; 28).

Seperti firman Allah itu, yaps emang gitu kenyataannya girls, kita ini lemah. Dan yang kuat itu kadang adalah kesombongan kita. Kita asyik pake aturan kita sendiri dalam nyelesaikan masalah. Kita banyak ngelupain gimana kuasanya Allah ngehandle masalah kita. Dan bahkan nggak jarang, kalo kita dapat nasehat biar kita deket ke Allah, mulut kita dulu yang maju duluan. Hadee...Hey, emang siapa kita bu'!... "Dia telah menciptakan manusia dari mani, tiba-tiba ia menjadi pembantah yang nyata" (Q.S. an-Nahl 4)

Tapi kalo kita udah semakin dalam dan nggak bisa keluar lagi dari lubang masalah yang kita buat sendiri, kita lalu nyalahin Allah dengan kata kejam, nggak inget kita, dan nggak sayang kita. Cek! emang kita inget Allah dan sayang Allah juga kah?

"Siapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah hendaklah dia mengamati bagaimana kedudukan Allah dalam dirinya. Sesungguhnya Allah menempatkan hambaNya dalam kedudukan sebagaimana dia menempatkan kedudukan Allah pada dirinya" (HR. Al Hakim)

Karena itu, kalo kita mau disayang Allah, ya harusnya kita kudu sayang Allah juga. Kalo kita mau gampang dibantu sama Allah, ya kita kudu deket sama Dia juga. Bayangpun kalo ada orang yang datang dari antah berantah, trus tiba tiba minta ke kita ini dan itu. Trus kalo nggak dikasih, malah main todong pula, padahal kita sama sekali nggak saling kenal sama dia. Bukannya bakal kita kasih kan, tapi yang ada malah digelandang deh ke kantor polisi. 

Trus kalo kasusnya nih, kita nggak mau deket sama Allah, sok sok an nggak butuh Allah, nggak mau taat sama Allah, dan malah dengan sengaja maksiat mulu' ke Allah.. eh tiba- tiba pas kita breg jatuh terpuruk, tiba- tiba aja kita minta ini itu ke Allah. Menurutmuuuu??

Allah emang maha pengasih, dan full belas kasih. Tapi kita sebage hamba harusnya emang kudu belajar tau diri, biar nggak semena- mena gitu. Emang siapa kita buu', ya nggak sih???. Allah nggak butuh kita, kita yang butuh Allah. Allah sayang sama kita, cuman kitanya aja yang nggak sayang sama Allah, dan nggak sayang ama diri kita sendiri.

So, saat kita kena masalah nggak asyik banget emang kalo cuman nyari kambing hitam buat masalah kita ituh. Apalagi sampe bilang kalo Allah nggak sayang ke kita. Langkah pasti biar semua cepet selesai, ya... hadapi dan selesaikan. Dan jangan lupa selalu minta bantuan Allah yang maha meng-handle semua masalah. Next, kalo udah gitu kita bisa ngelanjutin hidup dengan lebih adem dan dame sentosa. InshaAllah...


(NayMa)




RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top