DiaryHijaber
"Andai Gue Muslimah Yang Taat" | DiaryHijaber.com

Writer : Someone Editor : Someone

"Andai Gue Muslimah Yang Taat"

(Diaryhijaber.com) - Gue, potret anak gaul jaman sekarang. Tapi sayang girls, gaul gue rada-rada nyerempet ke arah yang minus. Awalnya gue sekedar nyoba, karena kata temen kalo nggak ngikut, kurang nancep gaulnya. Gue ngikutlaaah akhirnya. Apalagi semua serba gratis. Gue tinggal modal badan, datang dan semua udah ada yang bayarin. Asyik banget kan?

Iya, waktu itu, asyik banget. Apalagi kalo udah malam minggu. Gue se-gank ngumpul di rumah temen, trus hang out bareng ke diskotik. Itu dunia baru sih buat gue yang minat jadi anak gaul amatiran nih. Tapi gue menikmati. Bangeeeeet.

Dari dunia malam itulah gue kenal barang haram, narkoba. Katanya temen gue, nih barang bisa ngebuat kita sante, rilex dan ngilangin stress sama urusan rumah. Gue coba lah, secara gue emang udah gedeg banget sama orang rumah. Bokap gue miskin, nyokap cerewet minta ampun, nyeramahin gue mulu'. Gue anak tunggal, nggak ada temen. Yawdah akhirnya serah gue lah, suka- suka gue laaah.

Sekali dua kali gue nikmatin bubuk haram depan gue ini. Trus, malam- malam selanjutnya guepun make lagi dan lagi. Lama- lama gue ketagihan juga. Tapi sayang, orang yang dulu kasih gratis ke gue sekarang nggak mau kasih gratis lagi. Kata dia kudu pake uang. Kalo nggak ya nggak dapet barang. Gue mikirlah "Uang dari hongkong!" gue jajan aja masih nyicil, hahhaha...

Malam itu badan gue menggigil, gue udah kaya' orang gila. Gue obrak abrik satu rumah. Gue puyeng, pemirsa. Nggak tau deh tuh badan rasanya udah kaya dibogem ratusan orang. Sakit semuaaaaa!. Rasanya nih malaikat pencabut nyawa udah nongkrong aja tuh di pojokan tinggal nunggu waktu yang pas buat narik nyawa gue.

Nyokap lalu bawa gue ke RS, kata dokter gue udah kecanduan narkoba. Nyokap hampir nggak percaya, guepun jadi panik. Karena "borok" yang udah gue tutupin akhirnya kebuka juga. Gue ngebatin nih, pasti adegan selanjutnya gue bakal dimaki sama nyokap, minimal kena pukul, dan selanjutnya gue diusir ato nggak diakuin anak lagi.

Hhhhh, tapi yang terjadi diluar nalar gue. Nyokap gue malah meluk gue, dan bilang "Jangan kawatir. Mama akan lakuin apa saja, asal kamu sembuh". Tau nggak apa yang dikatakan sama hati gue " alaaah, nolong dari mana, buat makan aja susah". Tapi sebelum gue nerusin kalimat gue ", tangan gue kejatuhan sesuatu... air mata nyokap gue.

Jleb!! itu daleem banget buat gue. Selama ini gue nggak pernah liat wanita yang ngelahirin gue ini nangis. Dia emang cerewet, ceramahin gue mulu' suruh sholat, suruh ngaji, suruh belajar bersih- bersih, suruh pake kerudung kaya' dia. Katanya biar jadi cewek bener. Tapi gue jawab " emang kalo jadi cewek bener, bisa seneng- seneng gituh? tetep aja miskin!" kalo udah gitu, nyokap gue cuman diem nggak ngebales sama sekali.

Padahal gue tau itu pasti nggak enak banget didenger. Lebih nggak asyiknya lagi, saat mungkin nyokap gue sadar kalo yang ngucapin itu adalah anaknya sendiri, anak yang udah durhaka sama dia. Dan itu gue!

Saat nyokap meluk begituh, asli gue udah yang nggak bisa mikir sama sekali. Nyokap gue yang miskin ini sayang sama gue, dan kasih semangat tinggi biar gue sembuh. Tapi, apa kabar temen- temen gue yang tajir itu. Yang suka ngajak gue party, yang udah ngajak gue nongkrong, dan yang ngasih gue narkoba sampe akhirnya gue kudu kaya' gini nih sekarang?. Jenguk atopun balas bbm gue aja pada nggak mau.

Gue lemes... dan makin lemes...

Gue sekarang kudu rehabilitasi. Mahal pula' biayanya. Ah gue baru nyadar, seharusnya kalo belum bisa nyenengin ortu paling nggak jangan nyusahin mereka lah. Dan itu bukan yang gue lakuin sekarang. Tapi mau gimana lagi, gue nggak mau ngecewain mereka dua kali, gue berniat kudu sembuh. Apalagi pas kemaren kemaren gue liat di tipi ada yang nabrak orang ampe mati 4 di pondok indah, gara- garanya dia nyetir sambil pake narkoba. Lebih berat tuh akibatnya, pasti tar dipenjara. Trus kalo gue kudu ngalamin kaya gitu.... ya Allah jangan ampe jangan ampe. Gue kudu bersih. Gue kudu sembuh.

Pas kemarin gue muntah- muntah bokap bilang ama gue " Kamu yang sabar kalo mau sembuh ya". Hmm, tumben bokap sayang sama gue... ups, hee... iya sih, gue baru tau ternyata semua ortu pasti sayang ama anaknya, tapi kadang caranya aja beda- beda. Bokap gue contohnya, walopun dia miskin ternyata dibela- belain juga ngebiayain gue disini. Padahal gue banyak tau tuh, temen- temen gue yang tajir, bokap nyokapnya rajin ke luar negeri, tapi saat dia sakit, cuman uang yang nemenin dia. Sayang sekali, uang nggak bisa meluk dia dan ngasih semangat buat sembuh kaya' ortu gue sekarang nih. Ya Allah, ternyata gue salah selama ini, ortu gue ternyata lebih berharga dari pada apapun di dunia ini.

Harusnya tuh dari dulu gue ngerti. Harusnya dari dulu gue nyadar. Harusnya dari dulu gue jadi muslimah yang baek. Coba kalo gue nurut sama yang dibilang nyokap, pasti sekarang gue udah bisa dapat kerjaan ato minimal nerusin sekolah gue lebih tinggi. Dan ato mungkin gue dapat jodoh yang baek. Tar, Tar dulu ya, gue mau marahin diri sendiri dulu, pemirsa...

Ngapain coba gue buang- buang waktu dimari?. Ngapain juga gue kudu buang buang waktu dan tenaga, buang buang uang dimari?.

Aaah... yawdahlah, judulnya penyesalan emang selalu datang belakangan. Tapi bukan berarti gue nggak bisa bangkit. Gue kudu bangkit, mumpung gue masih nafas dan Allah masih kasih kesempatan kedua buat hidup gue. Gue kudu jadi lebih baek dan nggak buat kecewa orang- orang yang sayang sama gue. Trus juga nih yang paling penting gue ngeharaaaamin narkoba buat gue pribadi, keluarga, temen dan lingkungan gue...


(NayMa)




 



RELATED ARTICLE

comments powered by Disqus
Top